Skip to main content

WC = We Care (17.09.09)


“Om,Om…aku juga Om…” seorang anak kecil merengek, menarik-narik baju Remon meminta bungkusan baju gratis yang sedang dibagikan. Bapak-bapak dan ibu-ibu pun keluar berbondong-bondong. Tak disangka. Barang yang kita ga pakek begitu berharga dan jadi rebutan orang-orang pinggiran. Melihat wajah mereka yang tersenyum, terkejut, melompat bahagia, dan mengucap terima kasih bahkan doa membuat hatiku bahagia. Rasanya seperti ada perasaan sayang yang tersampaikan. Rasanya seperti baru saja mengatakan aku sayang kamu sama pujaan hati. Ya, seperti itu rasanya. Malu bercampur bahagia.

Aneh ya? Tapi memang itulah yang kurasakan. Apalagi mengingat tadi malam serombongan teman-teman begitu antusias ingin membantu membungkus bingkisan-bingkisan tersebut pukul 22.30 WIB di kamar kosku yang sempit. Saya juga berterima kasih buat teman-teman saya yang sudah merelakan baju-bajunya yang bisa kubilang masih amat sangat layak dipakai untuk disumbangkan. Jujur, saya ga ikutan nyumbang benernya.. Cuma mengkoordinir aja. Hahahahaha… soalnya saya bukan tipe suka belanja baju. Sebenarnya, saya juga butuh disumbangin baju nih…hahaha…ada yang mau nyumbang? Pasti ada deh…. Ga usah mahal-mahal, cukup Polo Shirt aja… becanda ding (Ngarep banget padahal).

Balik ke topik awal. Pada saat membagikan baju-baju tadi, ada banyak kejadian lucu. Waktu membagikan baju di daerah setelah kutisari (ga tahu nama tempatnya,yang menuju ubaya pokoknya) tiba-tiba ada bapak-bapak datang menggunakan sepeda motor, mengetuk jendela mobil, “saya disuruh teman saya kesini. Katanya minta bungkusan kesini,” akhirnya kami memberikan juga pada bapak tersebut. Sampai dia datang seperti itu, pastilah dia juga membutuhkan. Ada lagi, sebelum bapak tersebut, kami sempat membagikan bungkusan pada seorang ibu penyapu jalan. Baiknya ibu itu, dia mengingat temannya yang lain. Dia meminta untuk temannya juga. Akhirnnya kami berikan. Mereka berterima kasih. Kami pun berterima kasih karena mau menerima bingkisan yang tidak seberapa itu. Kisah lainnya, ada seorang bapak, dia pengen banget celana panjang. Tapi di bungkusannya tidak ada celana panjang. Akhirnya kami menukarnya dengan bungkusan yang agak besar (isinya celana panjang), semoga si bapak senang.

Setelah cukup lama di kawasan menuju ubaya itu, saya dan teman-teman (Remon,Dani, Ce Pam, Budi) akhirnya memutuskan pergi ke kawasan jagir. Wew, saya cukup takut kesana. Soalnya, itu pusatnya. Saya takut digebukin kalau tidak cukup bungkusannya untuk semua orang disana. Belum lagi kalau semua pada berebut. Tapi untunglah, kekhawatiran saya tidak menjadi kenyataan. Kami berhasil membagikan dengan aman dan damai.

Banyak kekurangan yang masih terdapat dalam acara yang tiba-tiba saya beri nama WC alias We Care ini. Tapi ini merupakan proses belajar untuk mengasihi orang lain. Terima kasih teman-teman untuk bantuannya. Saya berdoa agar semua bingkisan tersebut dapat sampai di tangan yang tepat, sesuai dengan kebutuhan yang menerimanya. Thanks karena uda nyumbang, thanks udah bantuin bungkusin tu barang-barang, thanks udah bantuin nyebarin. Saya percaya, doa salah satu ibu yang menerima bungkusan kalian akan terjadi, “semoga Tuhan membalas apa yang kita perbuat”. Tapi saya juga percaya bahwa teman-teman dan saya semua melakukan ini dengan kemurnian hati tanpa mikir kalau kita bakal dapat sesuatu. Tapi Doa yang baik ga mungkin kita tolak kan?hahahaha…. GBU All my kind friends….


Special thanks to :
Ce Pam : makasih sumbangan baju dan waktunya…udah bantuin bungkus-bungkus n bagiin bungkusan pagi-pagi plus jadi tukang foto pas hari H…hahahaha…ce aku mau liat tatto garudanya…hahahaha

Maria : makasih ya jeng…walopun kuliah setengah 8 tapi masi mau dateng bantui bungkus-bungkus tengah malam..semoga amal ibadahmu diterima disisiNya.AMIN.hahahahaha…

Sela Fen-Fen : jeng, kekuatan dan kecekatan tanganmu dalam menggunting selotip sangat berguna dalam pembungkusan tadi malam…sukses jaya ya!hahaha…

Dany : let’s go girls!HO!!hahahaha… thanks buat sumbangan baju, tenaga dan waktunya… saya doakan lo cepet kurus dah. Biar lo bahagia.hahahaha…

Budi : makasih ya bud buat sumbangannya,tenaga, dan waktunya. Tadi malam kamu ikut aku jadi senang. Soalnya aku ga ngajak tapi kami ikut. Artinya kamu semangat banget. Aku senang… awalnya aku mau ngajak kamu, tapi takut kamu sibuk. Ternyata dugaanku salah. Kamu anggota tetap sekarang. Ahahahaha…thanks udah motoin tadi…foto-fotonya keren!

Remon : thanks buat transportnya mon… dengan mobilmu kita jadi bisa ngasih di orang yang tepat. Aku sampai bisa ngirit ongkos angkutan ke kantor karena uda sekalian dianterin juga.hahahaha…thanks a lot!

Izumi Chan : makasih ya sist…kamu orang pertama yang nyumbang…thanks a lot (^^,)
Heriyanto Wisal: Bro, makasih baju yang ko kasih tuh sumber terbesar. 4 kresek! Gila! Ko memang dermawan..

Albert : makasih udah nganterin bajunya ya… hidup the begadangerZ!

Helmid : kepala kantor, makasih ya bajunya. Ibu sekretaris berterima kasih neh..

K Selvy : thanks buat sumbangan dan job baru yang saya dapet secara tidak sengaja…hahaha Romtet : romi, letak perut dengan pinggang jangan ko tukar-tukar. Makasih e… bajumu keren-keren. Kok rela disumbangin?hahaha…becanda

Ko Johan : ko, makasih ya baju-bajunya…pas banget buat lebaran..soalnya kemeja gitu..hahaha
Thanks to all participant!!! God Bless You All Guys ^^V

foto-foto dapat dilihat di : http://www.facebook.com/photo.php?pid=782414&id=1219952847

Comments

  1. Awesome posting. Benar-benar menikmati membaca posting blog Anda.

    ReplyDelete
  2. Nice posting. Terima kasih

    ReplyDelete
  3. hai..makasih sudah membaca postingan saya ya...hehehe...semoga bisa menginspirasi...mampir2 lagi ya :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cara mudah dan murah ke Jogja dari Surabaya

Pengen liburan tapi harga tiket pesawat dan Kereta Api mahal? Nih, gw ada cara murah berangkat dari Surabaya ke Jogja bagi lo yang duitnya cekak dan belum pernah ke Jogja sama sekali.

22 Desember 2009 gw jalan kaki dari kos menuju jalan besar Ahmad Yani untuk naik bus ke terminal Bungurasih, Surabaya. Sampe di A.Yani, pilih bus apa aja pasti nyampenye kesono. Waktu itu kebetulan gw naik bus yang di depannya ada tulisan BUNGUR. Dengan uang 3000 (seharusnya 2500 rupiah saja, tapi waktu itu kagak ada kembaliannya), gw naik bus itu ke Bungurasih. Kalo kagak tau bungur itu dimana, tanya aja ma keneknya, dia pasti bilang kok kalo udah nyampe.

Ini perjalanan gw yang pertama ke Jogja sendirian dari Surabaya. Pertama kali pula naik bus ke luar kota sendirian di tanah Jawa ini. Untunglah si bapak kenek baik,

“Misi permisi pak, mau numpang mandi. Eh, salah, numpang tanya. Kalau mau ke Jogja saya harus kemana?” tanya gw.

“Loh, kalo mau ke Jogja ya ke Jogja. Kok masih tanya lagi?” Ih, si bapak ni past…

TOP 10 INDONESIAN SEXIEST AND MACHO CELEBRITIES

This is my opinion, but i think we have the same in our mind. Here they are:

1. Donny Alamsyah

Aktor ini mulai berkibar sejak perannya dalam Trilogi Merah Putih sebagai Tomas membius penonton. Karakter yang kuat dari orang Menado Kristiani yang diperankannya oke punya. Dan kabarnya dia observasi ke perkumpulan-perkumpulan orang Menado dan mempraktekkan bahasa Menado demi mendalami perannya ini.
Dari gaya berpakaiannya, dia cowok yang simpel menurut gw. Cuma kaos sama jeans atau celana pendek aja udah bikin dia bersinar. Orang ganteng emang ga perlu banyak berdandan. Dan itu bikin dia semakin keren. Simple is Cool right?

2. Arie Wibowo
Akting memukaunya telah membius banyak orang sejak tahun 90an. Kala itu ia berperan sebagai Jacky dalam Deru dan Debu. Gw salah satu penggemar sinetron itu waktu masih kecil. Gayanya yang cowok abis dan caranya memilih pasangan hidup bikin orang berdecak kagum. Cowok yang bener-bener idaman semua wanita. Fans arie wibowo sendiri tidak hanya dari kalangan awam…

The Duchess

Adooooooh ni film bener-bener bikin makan hati. Bukan karena jelek! Justru karena bagus sekali. Ceritanya bener-bener mempermainkan perasaan saya sebagai seorang perempuan. Thanks God saya hidup di masa kini, thanks buat R.A Kartini yang udah bikin perempuan Indonesia lepas dari belenggu-belenggu ga penting.
Film ini, based on true story. Menceritakan kisah hidup Georgina, The Duchess from Devonshire. Jujur, saya kagum dengan ketabahan hatinya. Kalau saya jadi dia, wah mungkin saya sudah bunuh diri atau membunuh orang lain yang pastinya orang itu adalah suaminya, The Duke of Devonshire. Jahat banget tuh orang, asli! Laki-laki kayak begitu mending buang di Got saja.
Georgina, adalah seorang gadis muda yang enerjik. Orangnya supel banget. Cinta pertamanya si Charles Greg. Mereka saling mencintai tapi yang cewe masih belum nyadar betul akan perasaannya. Pas si Charles Greg mo nyaci (nyatain cinta), Georgina dipanggil mamanya. Ternyata dia dilamar The Duke of Devonshire. Cewek muda ini senan…