Everything I See in This World. I see, i write, i draw, and i picture it

30 December 2009

Parangtitis Meringis

30.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Kenapa gw kasih judul kayak di atas? Ya gimana gak coba? Sampah dimana-mana. Gw belum pernah ke Jogja dan ini pertama kalinya gw kesana. Salah satu tempat yang kudu wajib dan harus gw kunjungin adalah pantai selatan yang terkenal itu, Pantai Parangtritis. Dalam pikiran gw tu pantai bagus n indah banget. Akhirnya, gw ma teman-teman gw nyewa motor seharga 22ribu rupiah dan cao kesana. Makan waktu hampir sejam lebih karena kita sempat nyasar. Seharusnya cuma setengah jam kata temen gw. Dia lupa-lupa ingat jalan kesana soalnya. Dan lo tau apa yang gw rasakan waktu sampai disana? AMIT-AMIT!!! Apanya yang bagus? Pantai di kampung gw jauh lebih indah dengan pasir putih dan air laut yang tenang kebiruan. Parangtritis jelek banget! Airnya kotor, pasirnya hitam dan lebih mirip lumpur, belum lagi sampah bertebaran dimana-mana dan orang yang terlalu banyak memenuhi setiap senti area pantai. Belum lagi ada banyak kotoran kuda dari andong yang disewakan bagi pengunjung yang ingin keliling area pantai. Banyak penjaja makanan dan penjual layangan berserakan disana. Sumpek banget pokoknya. Yaiks! Ga suka banget gw ma pantai itu. Jelek banget! Itu dari segi pemandangan mata gw loh ya… Ga tau kalo menurut kalian tu pantai bagus. Gw besar di daerah yang pantainya lebih bagus dari tempat itu makanya gw bilang tu tempat jelek. Tapi gw berhasil dapet foto-foto seru disana. Lo bisa lihat di atas…

Alun-Alun Selatan Jogja, Pusat Wisata Malam

30.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Pada malam hari, jangan pernah lo melewatkan wisata ke Alun-alun selatan Yogyakarta. Banyak banget permainan seru disana. Selain itu lo juga bisa mencoba mitos seru tentang pohon kembar yang tumbuh di tengah alun-alun tersebut.

Ada mitos yang mengatakan apabila lo berhasil berjalan menyebrangi bagian tengah pohon kembar itu dengan mata tertutup lo bakal beruntung, bernasib baik, atau hidup lo udah benar. Gw sempat nyobain sih, dan gw melenceng jauh. Hahahaha… tapi hal tersebut ga bakal bikin gw jadi merasa bernasib sial. Gw percayanya Cuma sama Tuhan. Banyak banget loh orang yang penasaran tentang mitos itu. Tampak dari banyaknya orang yang berusaha menyebrangi pohon kembar itu, bahkan ada yang mengulang berkali-kali karena terobsesi ingin menyebranginya.
Selain mencoba mitos itu, ada banyak banget permainan seru disitu. Lo bisa mencoba sepeda yang pedalnya ada dua, yang tiga juga ada. Ini pada awalnya susah banget dinaikin, soalnya 3 orang yang menaiki sepeda ini kan harus kompak biar sepedanya jalan. Untuk 3 kali putaran lo hanya perlu bayar 10ribu rupiah. Ada juga ATV, motor beroda 4 mini yang bisa lo naikin seharga 5ribu rupiah untuk sekali putaran. Ini juga agak sulit awalnya, soalnya harus kuat mengendalikan stirnya. Tapi kalo uda mencoba pasti bisa deh. Selain itu ada juga sepeda yang tinggi banget, lo harus loncat kalo mo naik, trus ada mototr cross mini, kereta mini, dll. Kalo lo laper setelah bermain puas jangan khawatir, ada banyak makanan dijual disana. Disepanjang pinggiran alun-alun ada makanan mulai bakso sampe nasi goreng. Are you ready to go?

Belanja Belanji di Malioboro

30.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Kunyuk sapa yang ga tau Malioboro. Minta dipites tuh! Ini pusat belanja oleh-oleh khas jogja. Jangan berani-berani ngaku pernah ke Jogja kalo belum pernah kesini.

24 Desember 2009 gw dan ponakan gw udah berencana bakal belanja di Malioboro. Umur kami tak jauh berbeda dan itu sebabnya dia gak panggil gw dengan sebutan tante tapi kakak. Namanya Angel, dia mau beli baju untuk Natal dan Tahun baru. Kalau gw, gw mau beli oleh-oleh dan barang-barang khas Jogja. Oh ya kawan, gw saranin kalo mau ke Malioboro mending siang ato sore aja, jangan malam hari. Emang kalo malam hari lebih rame dan banyak bule cakep jalan-jalan disitu, tapi toko-tokonya dan penjualnya udah kagak lengkap lagi. Ada beberapa yang udah tutup dan itu artinya pilihannya berkurang. Lagian kalo siang hari kan cahaya cukup buat foto-foto bukti kalo uda nginjek tanah Malioboro. Hihihi….
Untuk ke Malioboro lo bisa menggunakan bus Trans Jogja dengan jalur 1A. Pakaian yang nyaman buat ke Malioboro tuh kaos, celana pendek, sandal jepit dan tas untuk menyimpan minuman dan belanjaan yang kecil-kecil. Lumayan buat ngurangi sampah plastik, global warming euy!
Sesampainya di Malioboro sebaiknya lo jalan-jalan dulu, nanya-nanya harga dan liat-liat dulu. Jangan langsung beli. Banyak barang yang sama tapi harganya beda. Bisa jauh lebih mahal atau sebaliknya. Daripada nyesel mending survey dulu. Kan lumayan kalo hemat, belanjaan bisa lebih banyak. Selesai survey, jangan lupa untuk menawar setiap barang yang lo beli. Tapi nawarnya kira-kira juga ya, kasian kan penjualnya klo kagak dapet untung? Hihihi…
Barang dagangan di Malioboro ini didominasi oleh berbagai macam barang bermotif batik mulai dari kaos, celana panjang/pendek, sandal, tas, tas laptop, sampai dompet juga ada. Selain itu, banyak pula kaos-kaos sablonan yang bertemakan Jogja, desainnya lucu-lucu dan unik-unik. Disana banyak pula jajanan dan makanan ringan buat oleh-oleh dijual, makan disitu juga bisa. Banyak banget dah, komplit dan murah!
Dari Malioboro, kamu bisa loh menyewa becak atau andong untuk jalan-jalan ke Dagadu (pusat kaos kata-kata kayak Joger) dan ke pabrik Bakpia Pathuk 75. Bisa juga kalian meminta diajak berkeliling ke tempat-tempat lain seperti keraton maupun Benteng yang ada di sekitar Malioboro.
Seru kan? Ini tempat yang wajib, kudu, harus dikunjungi klo lo libutan ke Jogja.

Cara Seru ke Prambanan

30.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Lambang anak durhaka yang kelainan karena suka ma Ibunya sendiri ini harus lo kunjungi kalo ke Jogja. Candi Prambanan yang indah ini bagus banget buat objek foto dan hunting bule. Hihihi…

23 desember 2009, ini udah gw jadwalkan buat jalan-jalan ke bukti cinta Sangkuriang pada Roro Jongrang, Candi Prambanan. Menurut cerita rakyat, seharusnya ada 1000 candi kan? Tapi kok kemaren Cuma ada 3-4 candi doang ya? Coba ada yang bisa ditanyain kan gw gak penasaran gini.
Sebelum memulai perjalanan ke Prambanan, gw saranin lo :

1. Bawa Payung, soalnya di Prambanan panas banget sekarang. Tapi kalo kamu males bawa, disana ada kok yang nyewain payung. Cuma 10ribu seharian/selama mungkin lo mau.

2. Bawa minum yang banyak, ini kalau mau hemat. Dia area Prambanan ada yang jual makanan dan minuman, Cuma harganya uda harga turis. Agak mahal gitu deh.

3. Kalau bisa pakai sepatu aja, soalnya panas banget. Takutnya kaki lo ga tahan. Tapi kalo tahan, pake sandal juga gpp kok.

4. Jangan lupakan bawa kamera biar eksis.

5. Uang secukupnya. Secekak-cekaknya dompet lo, palingan lo bawalah 26ribu rupiah. Tar lo bajal tau kenapa jumlahnya segitu.

Nah, kalau mau ke Prambanan lo naek aja Bus Tras Jogja. Gila! Bus ini keren banget, kayak di luar negeri. Gw aja yang datang dari Surabaya baru liat bus keren kayak gini. Liat aja fotonya:

Untuk menaiki bus ini, lo hanya perlu membeli tiket seharga 3ribu rupiah di shelter trans jogja. Nati lo bakal dikasih kartu kayak di Jepang kalo mau naik kereta api itu loh.. Tar masukin tu kartu dan palang besinya akan terbuka buat lo. Untuk ke Prambanan lo naik Bus Trans Jogja yang 1B.
Kalo udah nyampe di shelter Prambanan, lo harus jalan kaki sekitar ±500m untuk mencapai pintu masuk ke candi Prambanan. Nah waktu gw jalan-jalan itu, gw kenalan ma ada satu anak SMA yang sendirian kesana buat tugas. Gak disangka kita malah jalan bareng. Anaknya seru, namanya ida. Nah, kita naik andong bareng tuh. Kalo lo bawa uang lebih, mending lo naik andong aja dari shelter kayak kita. Ke Jogja ga naek andong rasanya kurang afdol. Sekali naik lo hanya perlu merogoh kantong sebanyak 20ribu/andong (jadi sebanyak apapun orangnya tetep segitu harganya, bukan bayar per orang kok). Sampai di gerbang lo bisa berfoto dulu di depan andong. Minta tolong aja kusirnya fotoin. Bisa kok.
Untuk masuk ke candi prambanan, lo harus beli tiket, untuk anak-anak 7500 rupiah, dewasa 20ribu, dan pelajar apabila datang dalam rombongan bisa dapet harga 10ribu perorang (kalo gak rombongan pake tarif dewasa). Acara jalan-jalan di Candi Prambanan pun siap dijalankan. Lo bisa foto-foto di beberapa candi yang masih dibuka (ada beberapa yang dipageri termasuk yang ada patung roro jongrangnya). Waktu gw ma ponakan n temen baru gw itu lagi asik foto-foto, ada ibu-ibu yang minta tolong difotoin. Dia sering banget minta tolong. Akhirnya kita kenalan dan tukeran alamat email. Kita juga foto bareng. Seru deh! Trus kita juga sempat foto bareng bule yang lagi rekreasi disana. Asik kan? Di candi ada jasa foto juga loh. Jadi kalo lo lupa bawa kamera, lo bisa minta tolong mereka fotoin, tapi bayar. Kasian juga gw waktu liat tu tukang foto. Jaman sekarang orang kan pada punya kamera sendiri, pasti jarang banget ada yang make jasa mereka.
Nah, guys! Kalo udah mau pulang, di jalan keluar ada banyak sekali yang jual oleh-oleh. Murah-murah kok, mulai dari harga seribuan. Tapi kalo gw saranin ga usah deh beli disitu. Lo beli aja di Malioboro nanti, di tujuan selanjutnya. Untuk kembali ke shelter Trans Jogja lo bisa jalan kaki kalo mau hemat atau naik becak ato andong. Tapi mending lo naek becak aja, murah kok Cuma 10ribu sekali jalan. Becaknya unik, didorong pake motor. Jadi bukan pake sepeda. Lucu banget pokoknya, harus coba deh. Nah kalo uda mau balik, lo pake aja bus Trans Jogja yang 1A. Dijamin seru deh! Selamat mencoba ya…hehehe…

Cara mudah dan murah ke Jogja dari Surabaya

30.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Pengen liburan tapi harga tiket pesawat dan Kereta Api mahal? Nih, gw ada cara murah berangkat dari Surabaya ke Jogja bagi lo yang duitnya cekak dan belum pernah ke Jogja sama sekali.

22 Desember 2009 gw jalan kaki dari kos menuju jalan besar Ahmad Yani untuk naik bus ke terminal Bungurasih, Surabaya. Sampe di A.Yani, pilih bus apa aja pasti nyampenye kesono. Waktu itu kebetulan gw naik bus yang di depannya ada tulisan BUNGUR. Dengan uang 3000 (seharusnya 2500 rupiah saja, tapi waktu itu kagak ada kembaliannya), gw naik bus itu ke Bungurasih. Kalo kagak tau bungur itu dimana, tanya aja ma keneknya, dia pasti bilang kok kalo udah nyampe.

Ini perjalanan gw yang pertama ke Jogja sendirian dari Surabaya. Pertama kali pula naik bus ke luar kota sendirian di tanah Jawa ini. Untunglah si bapak kenek baik,

“Misi permisi pak, mau numpang mandi. Eh, salah, numpang tanya. Kalau mau ke Jogja saya harus kemana?” tanya gw.

“Loh, kalo mau ke Jogja ya ke Jogja. Kok masih tanya lagi?” Ih, si bapak ni pasti salah paham.

“Maksud saya, saya harus naik bus dari sebelah mana di Bungur ini?” Hihihi… ia juga ya. Pertanyaan gw sebelumnya emang bego.

“Nah, gitu dong nanyanya. Jelas. Kalo kamu turun dari bus ini, kamu lurus aja. Ga usah belok-belok. Kalo ada yang narik-narik, tarikin balik aja. Pokoknya jangan tergoda. Tar di dalam sana baru kamu naik bus oke?”

“Oke pak. Terima kasih ya pak,” gw pun turun dari bus dan mengikuti instruksi si Bapak.

Kata teman gw, kalau mau ke Jogja dia biasanya naik Bus yang namanya EKA. Tapi waktu gw tongkrongin, kagak ada tu bus. Belum masup kali. Daripada lama menunggu, gw naik aja bus yang ada. Kalau kagak salah namanya SUMBER KENCONO. Eh, ternyata tu bus punya cerita mistis loh. Katanya dulu tu bus pernah nabrak lari dan hantunya ngikutin tu bis terus. Hiiiii…

Sepanjang perjalanan gw mengisi waktu dengan membaca buku Hantu Cilik dilanjutkan dengan Lupus Krismon.

Banyak hal baru dan menarik yang gw temui selama perjalanan. Yang paling pertama adalah, ternyata bus yang gw tumpangi lebih murah dari bus Eka, cuma 35ribu rupiah. Kalau EKa, 60ribu. Padahal mirip kok busnya. Sama-sama berAC, Cuma bedanya bus yang gw tumpangi ada pengamennya, ada pedagang asongan. Tapi tak masalah buat gw. Gw jadi tertolong, beli nasi bungkus Cuma 3000 rupiah, beli lumpia cuma seribu, kalau gw ga bawa coklat dan snack. Mungkin sepanjang jalan gw bakalan beli makanan di mereka. Enak dan murah meriah soalnya. Pengamennya juga oke punya, suara dan musiknya ga asal-asalan.

Selama perjalanan menuju Jogja, gw melintasi beberapa kota, Mojokerto, Madiun, sragen, Klaten, Surakarta, dan Solo. Seru deh. Melihat pemandangan alam yang hijau ditambah lagi sepanjang jalan ada pengrajin batu sibuk memahat nisan dan patung-patung. Tapi entah mengapa, gw ngerasa Sumba masih lebih keren. Tapi kan, setiap kota punya keunikan tersendiri. Bisa berada di Jogja kali ini bikin gw bersyukur. Kapan lagi coba?

Oh ya, sampe di Jogja, gw turun di Jalan Janti. Karena gw ga tau tu jalan dimana, gw tanya sama penumpang lain. Ingat! Malu bertanya sesat di jalan. Turun di Janti, dan gw dijemput sodara gw. Katanya kalo turun di terminal itu jauh banget.

Hari pertama di Jogja gw ga kemana-mana. Masih capek. Leyeh-leyeh dulu di kamar kos ponakan gw sambil nonton Buku Harian Baim, Angel’s Diary, dan The Polar Express. Not bad-lah.

25 December 2009

Malam Natal

25.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
Gila aja...sampe jam segini (3.38 WIB) gw masih di luar di malam natal. Bagaimana mau pulang? Pintu kos ponakan gw udah terkunci. Kita jadi berkeliaran tak tentu arah sampai akhirnya kita mutusin ke warnet saja. Daripada kayak gembel di jalanan. Duh, padahal gw udah ngantuk banget lagi. Softlens di mata ini juga udah kering banget, hampir copot. Gw kayak obat nyamuk lagi. Ponakan gw udah punya pacar soalnya, dan kita ni lagi keluar bareng. Hahahaha...

Gimana kabar keluarga gw di Sumba ya? temen-temen gw juga gimana ya? pasti pada ga inget ma gw. Sial!

Natal paling sepi dah ni...Gw rasanya bakal ga ke Gereja neh. Gimana mau pergi kalo pulangnya aja pagi. Tuhan gw kangen banget pengen gereja...huhuhu


21 December 2009

Sang Pemimpi akan menjadi Penulis

21.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments
waktu buat gw meraih mimpi sebagai seorang penulis semakin sedikit...gw harus mengejar waktu...berusaha menciptakan karya yang menghibur tapi berbobot..Tuhan, tolong gw dong..Gw amat sangat ingin menjadi seorang penulis. Dunia tulisan adalah kesukaan gw sejak kecil. Gw bersahabat dengan buku sudah lama. Waktu kecil, gw berasal dari keluarga yang ga mampu, kami ga bisa beli buku atau langganan majalah bobo kayak keluarga lain. Tapi gw sangat suka membaca. Gw pinjam majalah Bobo ke sepupu gw, pinjam buku di perpus sekolah, pinjam buku ke tante yang punya banyak koleksi buku, pinjam ke teman-teman, dan membaca setiap kertas yang kutemui. Hingga pada saat perekonomian keluarga gw membaik, gw bisa berlangganan majalah dan membeli buku untuk diri gw sendiri. Gw selalu haus akan bacaan. Mulai SMP gw suka mengarang cerita. Dan sekarang, gw kuliah di jurusan jurnalistik. Gw pengen banget jadi penulis. Pengen banget! Gw harus kejar mimpi ini sampe dapat. Gw adalah sang pemimpi. Dan gw yakin Tuhan pasti akan memeluk mimpi gw.


17 December 2009

Buku Harian Baim

17.12.09 Posted by Vany Kadiwanu No comments




BAIM!!!!!!!! What more can I say about you sweetheart?! You’re so cute. My lil angel. Cute superstar. Pengen banget cubit pipinya yang tembem itu. Kalo gw punya anak lucu kayak dia, bisa menderita dia. Tiap hari pasti gw cubit pipinya. Hahaha… Lihat saja bagaimana imutnya Dia.