06 October 2008

YoYo and Power Ranger

Menjadi seseorang yang gemar bercerita sama artinya dengan orang yang siap hati semua hal yang dikatakannya akan sangat mudah dilupakan yang mendengarnya. Mungkin, saking banyaknya cerita yang disampaikan, hingga akhirnya sulit bagi yang mendengarkan untuk menampung semua cerita itu. Yang diingat mungkin hanya garis besar atau inti dari cerita tersebut. Hal-hal kecil memiliki kemungkinan besar untuk dilupakan. Ya, iyalah... emang otak orang-orang yang mendengarkanmu hanya berfungsi untuk menampung semua cerita lu apa? Hahahaha...

Kalau dipikir-pikir... (Jangan lama-lama mikirnya... lanjut...)
OK.
Kalau sepintas dipikirkan (Yah...tetep mikir...)
Ya, iyalah... emang gw batu ga bisa mikir?!
LANJUT!
Hehehehe...

Gw ga nyangka, dua orang temen gw yang biasanya gw ceritain banyak hal bisa ingat hal kecil yang benernya ga penting banget untuk diingat. Jadi terharu...huhuhu...
Dari kecil, gw suka banget ma yang namanya Power Ranger. Mulai dari Power Ranger (PR) masih yang jamannya Tommy yang Mighty Morphin PR, PR turbo, PR Ninja, PR Rescue, PR Space, PR Timespace, PR Wildforce, PR Dinothunder, PR SPD, dan masih banyak lagi gw ga pernah lewatin. Ampe kuliah juga, kalo udah hari minggu jam 10.30 WIB. Vany uda ga bisa diganggu. It’s time for Power Ranger! Ini masih berlaku sampai 2 tahun lalu. Coz, mulai tahun lalu gw uda ga bisa nonton PR karena gereja jam 10.. T_T
Tuhan lebih penting dari Power Ranger Man!

Another small thing...
Gw juga pernah cerita ma mereka, kalo dulu waktu masih kecil suka banget maen Yoyo. Sampe berbagai trik-trik n gaya maen gw jago. Tapi skarang uda ga bisa. Uda tua! Uda belasan taon ga maen!! Jadi uda o’on...

Back to the point!
Kemaren, tepatnya tanggal 5 oktober 2008. Di gereja, gw dikasih Yoyo yang bisa nyala trus ada gambar Power Ranger Ninjanya...hihihihi... terharu....
Terharu kenapa?
Karena mereka belinya itu pas lagi liburan di Bondowoso. Kok masi ingat Vany? Kok bisa kepikiran beli? Trus ingatnya hal yang benernya menurut gw buat mereka itu ga penting. Patungan lagi! Padahal Yoyo kan murah banget... Paling Cuma Go ceng (bener ga tulisannya?). Yang gw artikan sih, mereka patungan biar hadiah ini bener-bener asalnya dari mereka berdua. Gitu... (Tapi ga tau lagi bener pa ga...hahahaha...)
Makanya terharu... Makasih ya teman-teman...
Hahahahaha... Vany emang rada cepat tersentuh untuk hal-hal seperti ini. Apalagi kalo uda menyangkut Power Ranger. Hahahaha....
Benar-benar persahabatan yang lucu... Menyenangkan...
Semoga aja kita terus begini ampe tua ya?
Ni dia dua orang cowo baik hati telah beliin gw Yoyo:


Dany,Vany,Bram
(Happy Friends)

03 October 2008

Klabon (Klara & Bonbin)

Hari itu, Klara kedatangan sepupunya yang paling nyebelin. Sepupunya itu namanya Cleopatra. Walaupun namanya Cleopatra, tapi doski sama sekali bego dalam urusan berdandan alias norak abiss !
si Cleo ( nama panggilannya ) itu PD-nya overdosis, sama sekali nggak tahu diri, en punya cita – cita jadi artis terkenal.
“ hello, Klara. Lo tambah jelek aja deh. Nih, gw bawa’in oleh – oleh dari Paris buat elu ! “ katanya cuek, sambil menyodorkan bungkusan yang noraaaaak banget.
Lengkapnya, tu bungkusan warnanya merah menyala trus motifnya bunga matahari yang gede banget en dihiasi dengan pita yang warnanya ijo muda dan rasanya yang warnanya ijo muda itu kalo malam bisa nyala alias glow in the dark deh. Norak ya ?
Klara menerima hadiah itu dan langsung membukanya.
Isinya, sepatu bot warna ijo muda dengan motif bunga matahari yang kuning mentereng.
“ wah, makasih banyak ye ! hadiahnya buaguss banget. “ kata Klara dengan memberi penekanan pada kata ‘bagus’. Tidak lama kemudian Bonbin datang. OGI (Oma Gokil..) terlihat sedang asyik bergelayut di lengan Bonbin walau terseret – seret kejam sekalipun. Begitu melihat sepatu yang dipegang Klara, Bonbin langsung nyeletuk, “ hei,sepatu ini punya pak Ketut yang badut itu ya ? kok kamu ambil sih, kan kasian.” Mendengar komentar si Bonbin Cleo naik pitam, doski tersinggung. “ enak aja lo bilang ini sepatu badut ! dasar omavora lu ! “ teriak Cleo jengkel.
“ eh, omavora ? apaan tuh ? “ tanya Bonbin.
“ dasar bego lu. Omavora itu pemakan oma – oma, tau ! “ mendengar julukan itu, Klara tunjuk jari seperti kalo mau nanya sama pak guru tentang kenapa manusia dibilang turunan monyet.
“ kenape lagi lu ? “ bentak Cleo.
“ saya mo protes ! “ sambut Klara.
“ mo protes, protes aja ! nggak usah pake tunjuk tangan segala, “
“ tapi pak guru bilang kalo mau protes itu harus begitu. “
“ ya, udah. Apaan ? “
“ si Bonbin nggak makan oma – oma kok. Justru dia itu sayaaaang banget sama oma-oma. Tu buktinya “ tunjuk Klara dengan memonyongkan bibirnya seperti papan penunjuk jalan.
“ si Bonbin itu makannya sama kayak kita. Makan nasi, lauk, sayur, buah dan lain - lain. Minumnya juga sama. Dia juga minum air kok, air putih, air teh, air kelapa, sampe air kolam juga diminum. Ya kan Bon ? “
“ enak aja lu bilang gw minum air kolam ! “ marah Bonbin.
“ tapi, yang waktu kita mnfgshy eubsbfh “ belum selesai Klara ngomong, si Bonbin langsung membekap mulut Klara. Ngeliat cucu – cucunya berantem, OGI nggak tinggal diam (emang dari tadi nggak diam ). OGI pun angkat bicara, “ eh, udah dong ributnya. Oma punya cerita nih, “
“ cerita apaan oma ? “ tanya mereka serempak. Kalo soal mendengarkan cerita, mereka paling doyan tuh.
“ ini cerita tentang opa. Kalian tahu nggak ? “
“ nggak, “ jawab mereka.
“ opa itu waktu masih muda hebaaaaat sekali. Hanya buka baju trus keliling kampung aja semua orang pada masuk rumah. “
“ lho, kok gitu ? “ sela Klara.
“ ya, iyalah… opa kamu kan jualan golok “ mereka pun tertawa terbahak – bahak dan melupakan pertengkaran tadi. OGI emang kerenn!!

Bumi yang Malang


Siang itu seperti biasanya Matahari memuntahkan panasnya ke Bumi, mungkin semalam Matahari kebanyakan makan seperti biasanya. So, Bumi yang kena getahnya. Tapi, kalo Matahari ga muntahin panasnya pasti nanti Bumi kedinginan. Nah, kalo udah gitu si Bumi pasti ngeborong semua selimut yamg ada di toko – toko. And kita pasti ga bakalan kebagian selimut. Tau kan kalo si Bumi itu gede banget ?

$$$$$$$$$$$$$

Setiap tahun adakalanya Matahari cuti sebentar dan yang ganti’in tugasnya si Awan gelap. Tapi si Awan gelap itu gampang sekali nangis, apalagi kalo si Guntur udah ngagetin dia, Byurrr ! Bumi lagi yang kena getahnya. Tapi, kalo Awan gelap ga nangis nanti para petani bakalan gagal panen.
Pernah sekali – kali Awan gelap merugikan Bumi and isinya lho ! Itu terjadi gara – gara si Guntur marah abis – abisan sama Awan gelap. Alhasil, Awan gelap nangisnya ga berhenti – berhenti, and sekali lagi Bumi yang kena getahnya. Bumi digenangi air setinggi leher. Coba Matahari ga cuti. Pasti ga bakalan kayak gini !

$$$$$$$$$$$$

Akhirnya Matahari pulang dari cutinya. Begitu ia melihat keadaan Bumi, ia langsung memberikan panasnya agar air yang tergenang cepat kering. Phuuuhh !!! Akhirnya Bumi amannn…. Makasih ya Matahari. Tapi lain kali cutinya agak dipersingkat ya ! soalnya kita ga mau tergenang air terus – menerus. OK ?!

Nyontek dikit dari Lupus trus dikembangin dikit…hihihihi…


Gia punya 3 saudara,dia anak ke tiga dari 4 saudara. So,ibunya punya 4 saudara . And it means saudaranya Gia are her mother saudara too. satunya Gia yang lainnya 3 orang saudaranya lagi. saudaranya saudara-saudara,saudara siapa? Aduh… kenapa begini ya, saudara-saudara? Maksudnya ini, Gia punya 2 orang kakak dan 1 orang adik. kakaknya udah kuliah adiknya masih SD. Nah, adik dan kakaknya itu saling bersaudara. Saudaranya saudara… Aduh! Mulai lagi tuh! Nama saudara Gia yang ada di cerita ini namanya Penta. Anaknya perempuan, eh, maksudnya dia anak perempuan kayak saudaranya Gia. Mereka berdua sangat kompas, maksudnya KOMPAK ABIS!!!. Hehehehe… mereka berdua selalu berangkat ke sekolah bareng-bareng , abis sekolahnya kan berdekatan. Saking dekatnya sampai-sampai sekolahnya senggol-senggolan.
Gia paling suka permen kapas. Itu lho, kapas yang diatasnya ditaburi gula. Katanya Gia sih uenakk BGT!!!hihihihi…
Oh iya, Gia seneng banget nyanyi. Lagu kesukaannya adalah OST-Mp 2 : INGATLAH HARI INI lagunya kayak gini nih

Kawan dengarlah yang akan aku katakan
Tentang dirimu stlah selama ini
Ternyata kepalamu akan slalu botak
Eh kamu kayak gorila….
Waktu kelas pendidikan seni Gia disuruh pak Pulu Pina untuk menyanyi sambil menggunakan gerakan dan harus memakai penghayatan. Akhirnya Gia nyanyi sambil mengarahkan tangan-tangannya ke arah kepala pak guru daN ke arah teman-temannya yang ‘mirip’ sama tokoh dalam lagu. Hasilnya? Pak guru memberi penghormatan dengan menyuruh Gia berdiri di atas loteng sampe pulang sekolah.
TENG…TENG…TENG…TENG………!!!!!!!!!
Akhirnya bel pulang sekolah berbunyi. “ Ah, lega “ kata Gia. Gia kalo pulang sekolah biasanya barengan Vany sahabat karibnya, begitupun hari ini.
“ Gi, elo kok tadi nyanyinya gitu sih! Kan ga baek! “
“ lho, gitu gimana? Gw kan cuman mengikuti suruhan pak guru ” kata Gia dengan santainya.
“ kamu itu ya! Usilnya ga abis-abis dari dulu “
“ eh, kalo tadi gw dihadapkan sama komentator AFI, gw pasti bakalan disembah-sembah deh. Terutama oleh mbak I’I “
“ ih, PD amat lo! emangnya apanya dari nyanyian elo yang bisa bikin lo disembah-sembah ame mbak I’I “ sinis Vany.
“ mo tau? Penyebabnya adalah karena gw dapat membawa emosi audience dari lagu gw.lo liat sendiri kan sewaktu gw selesai nyannyi banyak teman-teman yang nangis,sewot, bahkan pak guru sampe ngehukum gw.”hihihihi
“ iya, ya! Bener tadi gw liat “ PARAHHH
emang parah apalagi kalo gurunya Pul Pin.

Mimpi Itu Nyata (Cerpen pertama ditulis wakru SMP)

“ Tidak … pergi kau, aku tak mau ikut denganmu ! pergi, tinggalkan aku !! “ Landsey terbangun.
“ Landsey, kau tidak apa-apa ? “ ibunya bertanya dengan nada kuatir. “ Kamu memimpikan wanita itu lagi ? ” kembali ibunya bertanya. Namun Landsey tidak menjawab pertanyaan ibunya, ia malah balik bertanya.
“ Bu, apakah aku bukan anak kandung Ibu ? ” tanyanya.
“ Apa maksudmu ?ibu tidak mengerti,“.
“ Bu, tolong jawab pertanyaanku !“ pintanya penuh harap.
“Sebaiknya kau tidur. Ini sudah larut malam, good night honey…“ ia lalu mengecup kening putrinya kemudian berlalu dari kamar itu.
“Mengapa ibu tidak mau menjawab pertanyaanku ? atau … dugaanku benar ?“ bisik hati Landsey.
Malam itu udara terasa sangat dingin. Kedua orangtua Landsey menyelimuti tubuh mereka dengan 2 lapis selimut yang tebal. Namun anehnya, Landsey tidak merasa dingin seperti kedua orangtuanya. Ia merasa hangat… seperti ada sesuatu yang menyelimutinya. Namun ia tidak sadar akan hal itu.
Esok paginya ketika sarapan Landsey tampak murung seperti biasanya dan kedua orangtuanya pun tampak cemas. Memang… sejak Landsey sering bermimpi buruk, rumah itu dan seluruh penghuninya kerap kali tampak gelisah. Landsey gelisah karena memikirkan makna mimpi tersebut sedangkan kedua orangtuanya gelisah atas tingkah laku Landsey yang selalu murung dan menyendiri.
Landsey melirik jam tangannya lalu memakai tas sekolahnya, “ Aku berangkat ke sekolah dulu “ katanya dengan lemas.
“ Hati-hati di jalan, Nak ! “ ucap ayah dan ibunya hampir bersamaan. Di jalan Landsey berpapasan dengan beberapa temannya. Namun, tak seorangpun ada yang mau berjalan bersama Landsey karena ia telah banyak berubah. Ia sering marah-marah tanpa sebab. Itu membuatnya tersingkir dari kehidupan sosial yang baik.
Di sekolah Landsey sering ditegur oleh guru-gurunya karena ia tidak pernah berkonsentrasi pada pelajaran dan selalu sibuk dengan lamunannya. akibatnya, pada hari itu ia dipanggil oleh Mr.Bond, wali kelasnya. “ Landsey, saya sering mendengar dari guru-guru bahwa kau adalah murid yang paling malas. Betulkah itu ?! “ tanya Mr.Bond.
“ Tidak, itu tidak benar. Aku tidak merasa sebagai murid yang malas. Aku selalu mengerjakan PR-ku dan tugas-tugas yang diberikan “ katanya mengelak. Namun pertanyaan berikutnya tidak bisa dielakkan lagi,
“ Kalau begitu bagaimana dengan mimpimu itu ? “
Landsey terkejut. Tanpa ia sadari ia mengeluarkan kalimat, “ Itu bukan urusan Anda, itu urusanku dan Anda tidak boleh mencampurinya ! “ serunya setengah berteriak. Lalu ia pun beranjak pergi dari kantor wali kelasnya sambil menangis.
Sesampainya di rumah, Landsey masuk ke kamarnya dan mengurung diri seharian. Orangtuanya sangat cemas dengan keadaan Landsey. Walaupun itu bukan hari minggu, mereka memutuskan pergi ke gereja untuk berdoa agar putri mereka kembali seperti biasa sbagai anak yang lincah dan selalu ceria. Mereka percaya… Tuhan selalu ada kapan saja untuk menolong umatNya.
Ketika mereka pulang, langit telah gelap. Waktu sudah menunjukkan pukul enam sore. Di dalam mobil ayah dan ibu Landsey masih tetap mendoakan anak mereka dengan sungguh-sungguh dalam hati.
Setibanya di rumah, mereka menjenguk Landsey di kamarnya. Rupanya Landsey sudah tidur.
Jam dinding berdentang 12 kali. Landsey terbangun. Bukan mimpi buruk yang membangunkannya, tetapi ‘seseorang’.
Ketika matanya terbuka tampaklah seorang wanita cantik yang berusia 30-an.
“ Si-si-siapa kau sebenarnya, apa maumu a-a-apakah kau belum puas menggangguku ? “ tanyanya memberanikan diri. Dari pertanyaannya kita dapat mengetahui bahwa wanita itulah yang selalu hadir dalam mimpinya, dan kali ini ia hadir dalam dunia nyata.
“Jangan takut, aku ibumu aku akan membawamu pergi bersamaku. Kau mau kan ?“ wanita itu mengajak dengan nada lembut. Tiba-tiba ada suara yang gugup yang menyela.
“Tidak, Kak. Kau tidak boleh membawanya, duniamu berbeda dengannya. Perjalanan hidupnya masih panjang, apakah Kakak tidak ingin melihat dia bahagia ?“ ujar si pemilik suara tadi yang ternyata adalah ibu Landsey. “Tentu, aku ingin dia bahagia. Karena itu jangan halangi aku !“ suaranya berubah dingin dan menakutkan. Mendengar itu, suatu pernyataan yang tegas dilontarkan oleh Landsey dan membuat ibunya dan wanita itu terdiam sesaat…
“ Jika kau ingin aku bahagia, tinggalkan aku disini dan jangan lagi menggangguku. Satu lagi, jangan mengaku sebagai ibuku ! “.
Namun suatu kenyataan terlontar dari bibir ibunya, “ Landsey kamu harus tahu kalau aku adalah adik kandungnya dan kau adalah anak kandungnya. Maaf, ibu baru mengatakannya padamu “. Landsey terkejut, ketika ia menoleh untuk menatap wajah ibu kandungnya ternyata ia sudah pergi.
Akhirnya Landsey kembali seperti dulu lagi. Ia periang dan lincah dan kedua orangtuanya pun tidak cemas lagi.